Penaku Patah

Pengucapan Untaian Melayu

PENGUCAPAN UNTAIAN MELAYU

 

Kecantikan Perempuan Melayu

 

Cantiknya bukan kepalang

serba sederhana.

Tinggi tidak, rendah pun tidak.

Sedang elok dijadikan isteri.

Muka bagaikan bulan penuh,

Pipinya pauh dilayang

Keningnya kiliran taji

Rambutnya bertikam tak jadi

Panjangnya semundan penuh

Bibirnya asam seulas

Lidahnya mempelam masak

Gigi berkilat seperti gewang kaca

Leher panjang

Bahunya lebar

Pinggangnya ramping

Dadanya bidang

Lengannya antaran hanyut

Jarinya halus seperti daun landak

Kulit kuning buah langsat

Empu kaki bungkal setahil

Betis perut padian

Buah tuturnya lemak manis

Mengasyikkan orang nan banyak

Pandang serong tak jadi

Pandang tepat menggila

Selalu menggila anak muda-muda

Berderang air ditelan

Gugup awan sekeliling

Barangsiapa yang datang ke rumahnya

Kalau tak minum dan makan

Tidak menyenangkan hatinya

Cepat kaki ringan tangan

Pekerjaannya sehari

Mengaji dan sembahyang

Penat mengaji dia menjahit

Serta menekat menerawang

Selalu juga menyulam dan menganyam

Siang dan malam jarang sekali pergi berjalan

Hanya duduk di rumah sahaja

Dari rumah ke tepian

Itulah jauh perjalanannya

Bila akan ke mana-mana

Yang memang perlu dijelangnya

Pantang dia jalan sendirian

Meskipun mandi di tepian

Seiring dia dengan ibunya

Atau saudaranya yang tua

Tidak suka dia bersenda gurau

Tak tentu hala

Kalau dia akan turun ataupun mandi dan sembahyang

Minta izin dia kepada ibunya

Jika bapanya ada di rumah

Disebut pula kepada bapanya

Tidak mahu dia turun-turun sahaja

Sewaktu kecil memperoleh

Pengajaran yang matang

Setelah dewasa menjadi kebiasaan

Sangat kasih ibu dan bapanya

Serta bapa saudaranya

Baikpun orang kampong

Kasih belaka kepadanya

Pemurah pula kepada orang banyak

Tak pernah silang selisih

Dengan sanak saudara

 

 

—Irfan Ariff

Buku: Penggunaan Teromba Dalam Seni Pengucapan Melayu, Prof Madya Dato’ Paduka Dr Mohd Rosli bin Saludin

To Top
Loading...